HukrimNewsPeristiwaPolitik

Kronologis dan 5 Fakta Hoax 7 Kontainer Surat Suara Dicoblos

502
×

Kronologis dan 5 Fakta Hoax 7 Kontainer Surat Suara Dicoblos

Sebarkan artikel ini
Kabareskrim Komjen Arief Sulistyanto dan Ketua KPU Arief Budiman

Global Terkini.Com, Jakarta – Cuitan Andi Arief soal tujuh kontainer berisi surat suara yang sudah dicoblos pada Rabu, 2 Januari 2019 membuat geger lembaga penyelenggara pemilu. Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) turun langsung sesaat setelah Andi Arief mencuit soal itu. Hasilnya nihil. KPU dan Bawaslu memastikan informasi tersebut hoax. Apalagi, KPU menyatakan lelang surat suara masih berlangsung. Kemungkinan, baru medio Januari surat suara baru dicetak.

Pada Kamis, 3 Januari 2019, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mendatangi Badan Reserse Kriminal Mabes Polri untuk meminta polisi mengusut tuntas kasus tersebut. “Hal ini meresahkan masyarakat dan  mengganggu proses konsolidasi demokrasi. Untuk itu harus segera dicari (pelakunya) dan diusut,” kata Tjahjo di kantor Bareskrim Polri. Lalu, bagaimana kronologi tersebarnya hoaks tujuh kontainer surat suara tercoblos itu?

Ada rekaman suara beredar di grup WhatsApp

Awalnya, ada rekaman suara yang tidak diketahui siapa pemiliknya, tersebar di grup WhatsApp. “Ini sekarang ada 7 kontainer di Tanjung Priok, sekarang lagi geger. Marinir sudah turun, dibuka satu (kontainer). Isinya kartu suara yang dicoblos nomor 01. Dicoblos Jokowi. Itu kemungkinan dari China itu,” begitu kira-kira potongan kalimat orang di rekaman suara tersebut dengan nada panik.

Baca Juga :   Jalin Sinergi Bantu Pemulihan Ekonomi, Kadin Bone Temui Bupati

Cuit Andi Arief membuat geger

Andi Arief kemudian mencuit berdasar rekaman yang beredar itu. “Mohon dicek kabarnya ada 7 kontainer surat suara yang sudah dicoblos di Tanjung Priok. Supaya tidak fitnah harap dicek kebenarannya, karena ini kabar sudah beredar,” cuit Andi lewat akun Twitternya, @AndiArief_ , dua hari lalu.

Namun, tulisan itu kemudian dihapus. Saat Tempo mengeceknya pada pukul 21.30 WIB, kicauan Andi yang menyinggung soal kabar surat suara itu enyah. Andi hanya melempar tautan halaman berita media daring saat dikonfirmasi.

KPU dan Bawaslu ke Tanjung Priok

Di malam yang sama, KPU dan Bawaslu mengecek langsung kabar tersebut ke Pelabuhan Tanjung Priok pada Rabu malam, 2 Januari 2018. Dua lembaga tersebut kemudian menyatakan kabar tersebut adalah hoaks.

Baca Juga :   LEBIH DARI 2000 WARGA BERHASIL DI EVAKUASI DARI GILI TRAWANGAN.

Laporan ke polisi

Setelah itu, kubu pendukung Jokowi – Ma’ruf Amin ramai-ramai ‘menyerang’ Andi Arief. Sekretaris Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf, Hasto Kristiyanto menyebut pernyataan Andi Arief provokatif dan tanpa dasar serta dianggap sudah memenuhi delik hukum untuk dipersoalkan.

Siang kemarin, TKN melaporkan Andi Arief atas dugaan tindak pidana penyebaran berita palsu atau hoaks ke Badan Reserse Kriminal Polri dengan nomor laporan LP/B/0013/I/2019/BARESKRIM ter tanggal 3 Januari 2019. Tak hanya Andi Arief, TKN juga melaporkan pelaku pembuat rekaman suara yang ikut serta menyebarkan berita bohong dan disebarkan melalui pesan berantai.

Sebelum TKN, KPU dan Bawaslu juga melaporkan kasus tersebut ke Bareskrim Polri. Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, mendukung langkah KPU. Kamis pagi kemarin, Tjahjo sendiri mendatangi Bareskrim Polri dan meminta segera mengusut kasus-kasus yang berkenaan berita bohong atau hoaks yang mengganggu ketenangan suasana menjelang pemilu, termasuk hoaks tujuh kontainer berisi surat suara tercoblos dan 31 juta data daftar pemilih tetap (DPT) siluman.

Baca Juga :   Jambore Kesiapsiagaan Bencana Tingkat Provinsi Sumut, Digelar di Sergai

“Sebagaimana amanat UU, ini bagian yang tidak terpisahkan dari tugas saya dalam rangka mensukseskan konsolidasi demokrasi pemilu,” ujar politikus PDIP ini di kantor Bareskrim Polri, kemarin.

Respon Andi Arief

Andi Arief sendiri tak ambil pusing dengan pelaporan terhadap dirinya dan mempersilakan siapapun untuk melaporkan dirinya. Politikus Demokrat ini juga malah menyalahkan kubu Jokowi. “Hasto Sekjen PDIP buta huruf. Suruh baca tweet saya dengan jelas. Saya mengimbau supaya dicek. Karena isu itu sudah dari sore muncul. Bahkan Ketua KPU sendiri mengakui dia mendapat kabar dari sore. KPU bergerak setelah himbauan saya,” cuit Andi Arief menanggapi laporan soal hoax surat suara itu lewat akun twitter-nya, kemarin. (Tempo.Co)

Reporter: Dewi Nurita

Editor: Syailendra Persada

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *